Sejarah, Hari, Hikmah, Fadhilah, Niat, Puasa Tarwiyah 8 Dzulhijjah

Tarikh 8 Zulhijjah disebut juga dengan istilah Hari Tarwiyyah, dan puasa di hari tersebut disebut dengan puasa Tarwiyyah. Persoalannya mengapakah hari ke 8 Zulhijjah itu dinamakan sebagai Hari Tarwiyyah?

‘Tarwiyyah’ (تروية) berasal dari perkataan ‘Rowa-yarwi’ (روى) yang bererti menceritakan, meriwayatkan, mengisahkan, mengeluarkan, memancarkan, melewatkan, mengantarkan, mengairi dan memberi minum.

Dalam kitabnya “Al-Mughni”, Imam Ibnu Qudamah menjelaskan kenapa sebab dinamakan hari ke 8 Zulhijjah itu dengan Hari Tarwiyyah. Sekurang-kurangnya ada 2 alasan kenapa hari itu dinamakan Hari Tarwiyyah. (Al-Mughni 3/249)

Pertama:

Pada hari ke 8 Zulhijjah, para jemaah haji setelah berihram, mereka menuju Mina untuk bermalam dan keesokan harinya mereka akan menuju Arafah. Ketika di Mina itu para jemaah (seperti yang dikatakan Ibnu Qudamah) mempersiapkan air sebagai bekal untuk dibawa berwukuf di Arafah. Menyiapkan air ini diistilahkan dan mempunyai asal kata yang sama dengan ‘Yatarowwauna’ (يتروون), kerana inilah hari ke 8 itu dinamakan Hari Tarwiyyah.

Kedua:

Dinamakan “Tarwiyah”(Hari berfikir) kerana di malam hari Tarwiyah itu Nabi Ibrahim as mendapatkan mimpi pertama kali dari Allah سبحانه وتعالى untuk menyembelih puteranya Nabi Ismail as. Seharian Baginda a.s. berfikir dan “tertanya-tanya” kepada dirinya apakah perintah itu datangnya dari Allah سبحانه وتعالى atau dari syaitan “Bertanya-tanya” itu juga diistilahkan dengan bahasa “Yurowwi” (يروي) dan itu sebab dinamakan hari itu sebagai Hari Tarwiyyah.

Dan ketika mimpi itu datang untuk kedua kalinya di malam hari Arafah, Nabi Ibrahim a.s. akhirnya meyakini bahawa ia perintah daripada Allah سبحانه وتعالىbukan dari syaitan. “Arofa” (عرف) dalam bahasa Arab bermaksud adanya pengetahuan atau mengetahui.Maka kerana itulah hari ke 9 Zulhijjah dinamakan“Hari Arafah” (عرفة) yang bermakna hari tahu atau mengerti perintah dariNya.

Berdasar dari kisah-kisah tersebutlah, ia menjadi suatu sunnah dan Umat Islam disarankan agar melakukan ibadah korban pada 10 hingga 13 Zulhijjah.

Daripada Saidatina ‘Aisyah r.a., Rasululah ﷺ bersabda;

مَاعَمِلَ ابْنُ آدَمَ يَوْمَ النَّحْرِ عَمَلاً أَحَبَّ إِلَى الله عَزَّ وَجَلَّ مِنْ إِهْرَاقَةِ دَمٍ. وَإِنَّهُ لَيَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَظْلاَفِهَا وَأَشْعَارِهَا. وإِنَّ الدم لَيَقَعُ مِنَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ بِمَكَانٍ، قَبْلَ أَنْ يَقَعَ عَلَى الأَرْضِ. فَطِيبُوا بِهَا نَفْساً

“Tiada amal anak Adam yang lebih disukai Allah pada hari Aidiladha melainkan ibadat korban. Sesungguhnya binatang yang dikorbankan itu akan datang pada hari kiamat lengkap dengan segala tanduk, bulu dan kukunya. Sesungguhnya ibadat korban ini diredhai Allah sebelum darah binatang itu jatuh ke bumi. Maka hendaklah kamu berasa lapang dada dan reda akan ibadat korban yang kamu lakukan (ikhlaskanlah hati kamu ketika berkorban itu).”(Riwayat Imam at-Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim.)

Mereka yang tidak ke tanah suci atau melaksanakan haji dianjurkan untuk berpuasa Tarwiyah. Ini adalah berdasarkan pada hadits mengenai puasa Tarwiyah yang bermaksud bahawa puasa pada hari Tarwiyah menghapuskan dosa satu tahun, dan puasa pada hari Arafah menghapuskan dosa dua tahun.

Rasululah ﷺ bersabda,

صَوْمُ يَوْمِ التَّرْوِيَةِ كَفَّارَةُ سَنَةٍ، وَصَوْمُ يَوْمِ عَرفَةَ كَفَّارَةُ سَنَتَيْنِ

“Puasa pada hari tarwiyah menghapuskan (dosa) satu tahun, dan puasa pada hari Arafah menghapuskan (dosa) dua tahun.”

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Ad-Dailami dalam kitabnya Musnad Firdaus (2/248). Namun darjat hadis ini mardud (tertolak), kerana ada periwayat hadis dianggap pendusta, iaitu Muhammad bin Sa’aib Al-Kalbi. Sementara ada juga periwayat dalam hadits tersebut yang dinilai majhul (tidak dikenal), yakni Ali bin Ali Al-Himyari.

Para ulama memperbolehkan mengamalkan hadits yang dha’if (lemah) sekalipun, sekadar hadis itu diamalkan dalam kerangka fadhail al-a’mal (demi memperoleh keutamaan), tidak berkaitan dengan masalah aqidah dan hukum.

Puasa Tarwiyah ini semakin diperkukuhkan oleh satu riwayat yang menyatakan bahawa puasa sepuluh hari, kecuali Hari Raya Aidul Adha, dari awal bulan Zulhijjah, hukumnya sunnah, berdasarkan hadis yang diriwayatkan Ummul Mu’minin Sayyidatina Hafsah Radliyallaahu ‘anha.

وعن حفصة قالت: أربع لم يكن يدعهن رسول الله صلى الله عليه وسلم: صيام عاشوراء، والعشر، وثلاث أيام من كل شهر، والركعتين قبل الغداة رواه أحمد والنسائي.
Dari Hafsah ra: “Ada empat perkara yang tidak pernah ditinggalkan Rasulullah saw, yaitu puasa Asyura (10 Muharram), (amal soleh) 10 hari pertama Zulhijjah, puasa tiga hari pada setiap bulan dan melakukan solat dua rakaat sebelum Solat Subuh.” (Riwayat Ahmad dan Nasa’i).

Memang tidak ada satu hadis sahih pun yang jelas dan tegas menyatakan sunnahnya berpuasa pada hari Tarwiyah. Namun perlu kita ketahui, banyak fuqaha yang memfatwakan bahawa puasa pada hari Tarwiyah itu hukumnya sunnah atau sebagai fadhilah, berdasarkan dua sebab.

Pertama, atas dasar ihtiyath (berhati-hati) dan cermat dalam usaha mendapat fadhilah puasa Arafah yang begitu besar. Bahkan Syaikh Zainuddin Al-Malibari dalam kitabnya Fath al-Mu’in berkata, puasa ini termasuk sunnah mu’akkadah.

Kedua, sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadis tentang keutamaan sepuluh hari bulan Zulhijjah di sisi Allah سبحانه وتعالى, yang Tarwiyah dan Arafah juga berada di dalamnya.

Ibnu Abbas Radliyallaahu’anhu meriwayatkan bahawa Rasulullah ﷺ bersabda;

“Tidak ada perbuatan yang lebih disukai oleh Allah سبحانه وتعالى daripada amal soleh yang dilakukan pada sepuluh hari pertama di bulan Zulhijjah.”

Para sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, walaupun jihad di jalan Allah?”

Rasulullah ﷺ menjawab, “Walau jihad di jalan Allah, kecuali seorang lelaki yang keluar dengan dirinya dan harta bendanya, kemudian tidak kembali selama-lamanya, yakni menjadi syahid.”(Hadis Riwayat Al-Bukhari)

.
Niat dan Amalan Puasa Tarwiyah

Bagi yang ingin menjalankan puasa Tarwiyah, dianjurkan untuk berniat di malam harinya.

Niatnya adalah:

niat puasa sunat tarwiyyah

niat puasa sunat tarwiyyah.

.
Berzikir

Selain itu dianjurkan pada malam hari Tarwiyah untuk membaca zikir seperti,

“Astaghfirullah Hal Adziim Al Ladzii Laa Ilaaha Illa Huwal Hayyul Qoyyuum Wa Atuubu Ilaih.” (dibaca 1000x)

.

Sesiapa yang berpuasa pada hari itu, ganjarannya sangat besar dan Allah akan menutup 30 pintu kesusahan dan dibuka 30 pintu kesenangan.

 

Hikmah dan Fadhilah Puasa Tarwiyah


Ada beberapa keistimewaan yang akan didapatkan oleh seseorang yang mau menjalankan puasa Tarwiyah.

Sudah tahu kan kapan puasa Tarwiyah ini.
Puasa Tarwiyah adalah puasa sunnah pada tanggal 8 Dzulhijjah.

Berikut Hikmah dan Fadhilah/keutamaannyanya:
1. Dapat menghapus dosa satu tahun.

2. Dianugrahi oleh Allah SWT dengan 10 macam kemuliaan, yaitu:

  • Diberi keberkahan pada umumnya.
    Bertambah harta.
    Kehidupan rumah tangga akan terjamin.
    Membersihkan diri dari segala dosa dan kesalahan yang telah lalu.
    Amal dan ibadahnya akan dilipatgandakan.
    Allah akan memudahkan kematiannya.
    Allah akan menerangi kuburnya selama di alam Barzah.
    Allah akan memberatkan timbangan amal baiknya di Padang Mahsyar.
    Selamat dari kejatuhan kedudukan di dunia ini.
    Martabatnya akan dinaikkan pada sisi Allah SWT.

Sumber:
http://shafiqolbu.wordpress.com/2013/10/12/asal-usul-hari-tarwiyah-mengapakah-hari-ke-8-zulhijjah-disebut-hari-tarwiyah/
http://shafiqolbu.wordpress.com/2013/10/12/niat-dan-amalan-puasa-tarwiyah/

http://hikmahteladan.blogspot.com/2011/11/hikmah-puasa-tarwiyah.html

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s