Ingin Bebaskan Palestina dan Seluruh Bumi Islam? Carilah Imam Mahdi AS

Kondisi umat Islam yang begitu mengenaskan, tertimpa bencana di segala penjuru dunia, berpecah belah, berperang, saling membunuh, memburu harta, memburu kekuasaan, menjadi permainan musuh, tunduk pada kekuasaan musuh (lahir maupun batin). Palestina, Libya, Mesir, Tunisia, Suriah, Irak, Afganistan, dll, dimana Islam yang menjadi rahmat bagi semesta alam?

Manusia berasal dari keturunan yang sama Nabi Adam AS dan Siti Hawa, mengapa sampai saling menumpahkan darah, manusia ada musuh, lahir dan batin, musuh batin dalam diri bernama nafsu, diluarnya bernama syetan, musuh lahiriyah adalah kafir harbi. Sepantasnya manusia saling berkasih sayang karena bersaudara, inilah ujian bagi semua, bumi yang satu untuk rebutan karena tidak tahan godaan nafsu. Dikala bumi semakin panas karena nafsu yang membakar, kacau balau, dunia membutuhkan pemimpin yang dijanjikan Beliau adalah Imam Mahdi AS, pemimpin yang dijanjikan membawa keadilan bagi semua, reda semua kekacauan berganti aman damai dan sejahtera, termasuk menyelesaikan masalah yang dinilai ujung pangkal kekacauan, yaitu perebutan Palestina oleh orang Islam dan Yahudi.

Sabda Nabi SAW,

“Seorang lelaki daripada umatku akan keluar lalu bercakap berdasarkan sunnahku, dan Allah yang Maha Besar lagi Maha Perkasa akan menurunkan hujan dari langit (dengan banyaknya) sehingga bumi mengeluarkan segala isinya. Melaluinya dunia ini akan dipenuhkan dengan keadilan dan kesaksamaan seperti sebelumnya yang dipenuhi dengan penindasan dan kekejaman. Dia akan memerintah umat ini selama tujuh tahun, lalu pergi (berhijrah) ke Baitulmaqdis.”

Lelaki yang dimaksudkan itu adalah Imam Mahdi. Bercakap berdasarkan sunnah itu maksudnya ialah mengamalkan apa yang diucapkannya, bukan semata-mata mengucapkan tanpa diamalkan. Juga bermaksud akidahnya adalah tepat seperti akidah Rasulullah SAW dan para Sahabat RA. Juga bermaksud amalannya lebih banyak daripada cakapnya kerana beliau tidak suka bercakap mengenai sesuatu melainkan beliau telah amalkannya terlebih dahulu. Hal ini amatlah sukar untuk dipraktiskan pada zaman ini oleh kebanyakan orang, sama ada para ulamanya mahupun para pemimpinnya.

Kerana keadilan pemeirntahannya, Allah SWT turunkan keberkatan dari langit dan dari dalam bumi, dari tanam-tanamannya, ternakannya dan harta bendanya. Ini boleh berlaku dengan izin-Nya dan dengan berkat keramat pemimpin yang bertakwa itu. Pemerintahannya sentiasa dibantu oleh Allah sehingga jadilah beliau seorang pemimpin yang sangat adil dan saksama sepanjang pemerintahannya. Lama pemerintahannya selepas Dajjal dibunuh adalah selama tujuh hingga sembilan tahun, iaitu menurut kadar pada masa itu, bukan menurut zaman kita sekarang ini. Tempat hijrah beliau, iaitu tempat tinggalnya selepas keluar dari kota Makkah ialah ke Baitulmaqdis.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s